Back to Kompasiana
Artikel

Bola

ISL 2013/2014 Tetap Bergulir Tanpa Peserta IPL

REP | 22 June 2013 | 13:11 Dibaca: 3142   Komentar: 16   0

Rencana univikasi liga Indonesia yang direncanakan PSSI di musim 2013/2014 kembali terancam gagal, kenyataan ini terjadi berdasarkan lambannya pelaksanaan Indonesian Premier League (IPL) yang dilaksanakan PT LPIS. Sementara Liga Super Indonesia (LSI) akan menyelesaikan seluruh pertandingan pada bulan Agustus mendatang.

Banyaknya pertandngan tunda serta jeda panjang ditengah kompetisi membuat jarak akhir liga menjadi sangat jomplang, padahal penentuan peserta dari IPL adalah 4 peringkat akhir klasemen. Sementara itu Liga Indonesia hasil univikasi kemungkinan besar akan terjadi pada paling lambat bulan November 2013.

“Ya kemungkinan besar waktu paling lambat bergulirnya ISL 2013/2014 hasil univikasi liga bulan November 2013” ujar Ainul Ridha salah satu personel PT Liga Indonesia.

Menurut Ainul percepatan bergulirnya Liga Indonesia ini berdasarkan padatnya agenda nasional 2014, diperkirakan pemilu legislatif akan dilaksanakan bulan April dan Pemilu Presiden bulan September akan mengganggu perizinan pertandingan oleh karena itu liga akan digulirkan lebih cepat agar klub-klub tidak keteteran dengan panjangnya jadwal kompetisi.

“kalau kami mulai Januari 2014 maka waktu efektif untuk melaksanakan liga hanya bulan 2 bulan saja, Januari dan Februari, sementara Maret dan April itu waktunya kampanye pemilu 2014 dan kemungkinan besar kita akan sulit memperoleh perizinan” Tambah Ainul.

Oleh karena itu Ainul memperkirakan akan sulit menyatukan agenda jika LPIS tidak menyelesaikan IPL se segara mungkin.

“Kami akan lanjut tanpa menunggu peserta dari IPL, tidak mungkin kami mengorbankan 18 anggota kami demi mengunngu 4 anggota mereka” lanjut Ainul.

Oleh karena itu Ainul berpendapat seharusnya LPIS harus tegas pada anggotanya yang selalu minta jadwal ulang, jika benar mereka ingin dilibatkan pada unifikasi liga.

“Kasihan Semen Padang yang sudah dari tahun kemaren ingin bergabung dengan kita jika kinerja LPIS sangat lamban begini” Tutup Ainul.

Sementara itu berdasarkan lansiran dari beberapa media pada minggu lalu Perseman Manokwari menyatakan kesiapannya bergabung dengan ISL walapun harus memulai dari Divisi Utama, opsi ini diperkirakan untuk mengatisifasi kemungkinan molornya pelaksanaan Indonesian Premier League.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Memotret Manusia Api …

Nanang Diyanto | | 19 September 2014 | 17:32

Ketika Institusi Pendidikan Jadi Ladang …

Muhammad | | 19 September 2014 | 17:46

Masa sih Pak Jokowi Rapat Kementrian Rp 18 T …

Ilyani Sudardjat | | 19 September 2014 | 12:41

Imbangi Valencia B, Indra Sjafrie Malah …

Djarwopapua | | 19 September 2014 | 14:17

Dicari: “Host” untuk …

Kompasiana | | 12 September 2014 | 16:01


TRENDING ARTICLES

Mencoba Rasa Makanan yang Berbeda, Coba Ini …

Ryu Kiseki | 6 jam lalu

Fatin, Akankah Go Internasional? …

Orang Mars | 6 jam lalu

Timnas U23 sebagai Ajang Taruhan… …

Muhidin Pakguru | 9 jam lalu

Wajar, Walau Menang Atas Malaysia, Peringkat …

Achmad Suwefi | 11 jam lalu

Memilih: “Kursi yang Enak atau Paling …

Tjiptadinata Effend... | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

“Calon Ibu Pejabat Galau di Negeri …

Rietsy | 8 jam lalu

Centang Prenong …

Rifki Hardian | 8 jam lalu

Duka Lara …

Rifki Hardian | 8 jam lalu

Awal Manis Piala AFF 2014: Timnas Gasak …

Achmad Suwefi | 9 jam lalu

Taman Rekreasi Atau Kuburan? …

Rifqi Nur Fauzi | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: