Back to Kompasiana
Artikel

Bola

Apresiasi buat Klub IPL dan Divisi Utama LPIS…

OPINI | 27 May 2013 | 16:04 Dibaca: 1732   Komentar: 19   2

Salam Sepakbola…

Pasca KLB 17 Maret yang menghasilkan keputusan dalam penyatuan liga, dimana dalam pengambilan keputusan tersebut para voter telah memilih PT LI dengan ISL-nya, sebagai kasta tertinggi kompetisi musim depan dengan penambahan 4 tim dari IPL. Hasil ini memang membuat klub-klub yang bernaung di PT LPIS merasa kecewa karena menilai konsep penyatuan liga ini tidak memberikan rasa keadilan sesuai dengan semangat rekonsiliasi, yang terjadi terkesan adanya aroma ‘balas dendam’.

Tapi keputusan sudah dibuat dan hendaknya setiap anggota harus mematuhinya. Begitupun klub-klub yang sekarang ini bernaung di PT LPIS mau tidak mau suka tidak suka harus mematuhinya. Hal inilah yang membuat saya patut memberi apresiasi buat klub-klub tersebut yang tetap komitmen untuk terus melanjutkan kompetisi, ditengah “ketidakadilan” yang mereka rasakan. Padahal jika mau, mereka bisa menghentikan kompetisi. Apalagi FIFA masih tetap memantau kondisi sepakbola Indonesia pasca KLB. Mungkin inilah bentuk tanggung jawab pengurus klub terhadap sponsor atau supporter sehingga terus komit untuk melanjutkan kompetisi.

Sayangnya komitmen klub-klub tersebut tidak di imbangi dengan “keprofesionalan” PT LPIS yang sekarang malah terkesan lepas tangan, banyak klub-klub di IPL maupun Divisi Utama yang kecewa akan kinerja PT LPIS.  Hendaknya setelah ada komitmen ini, kinerja PT LPIS harus bagus setidaknya untuk meninggalkan citra yang baik di mata klub-klub tersebut. Sayangnya PT LPIS tidak bisa memberikannya.

Patutlah saya apresiasi buat klub-klub IPL dan Divisi Utama akan komitmennya meneruskan kompetisi musim ini sampai berakhir, karena bagaimanapun saat ini IPL dan turunannya masih tetap menjadi bagian sepakbola Indonesia. Harapan kedepannya semoga tidak ada lagi dualisme kompetisi yang bisa menyebabkan kisruh lagi. Sehingga para pengurus (PSSI dan Klub) bisa berkonsentrasi untuk memajukan klub-klub di negeri ini kearah profesional sesuai dengan arahan AFC. Jangan sampai jauh tertinggal dengan negeri tetangga.

Semoga….

Opini penikmat bola…

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pemangsa Anak-anak Sasar Sekolah-sekolah …

Jonas Suroso | | 24 April 2014 | 01:14

Di Balik Cerita Jam Tangan Panglima …

Zulfikar Akbar | | 24 April 2014 | 01:13

Bapak-Ibu Guru, Ini Lho Tips Menangkap …

Giri Lumakto | | 24 April 2014 | 11:25

Pedagang Racun Tikus Keiling yang Nyentrik …

Gustaaf Kusno | | 24 April 2014 | 10:04

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 7 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 7 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 8 jam lalu

Prabowo Beberkan Peristiwa 1998 …

Alex Palit | 12 jam lalu

Hapus Bahasa Indonesia, JIS Benar-benar …

Sahroha Lumbanraja | 13 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: