Back to Kompasiana
Artikel

Bola

Jimin Andri Sarosa

Bapak yang bangga punya 5 Anak + 1 Istri

Profesionalisme Belanda Vs Indonesia

OPINI | 23 May 2013 | 09:56 Dibaca: 1015   Komentar: 11   1

Bukti profesionalisme Timnas Belanda adalah ketika kemarin (22/05) arsitek Timnas Belanda Louis van Gaal mengumumkan skuat tim Oranye untuk laga persahabatan melawan Indonesia dan China. Belanda akan bermain melawan Indonesia di Jakarta pada 7 Juni sebelum bertolak ke Beijing untuk berhadapan dengan China, empat hari kemudian.

Daftar nama pemain-pemain ini diumumkan jauh hari jelang laga persahabatan melawan Timnas Indonesia, sehingga pemain-pemain yang dipanggil paling tidak punya persiapan mental untuk bertanding di 7 Juni. Ini menggambarkan, betapa seriusnya saudara tua kita, Belanda yang berperingkat 9 dunia versi FIFA untuk menghadapi negara antah berantah Indonesia yang berperingkat 170 dunia.

**

Bagaimana persiapan Timnas Indonesia?

Senin (21/05) lalu, baru tercapai kesepakatan antara BTN, PT Liga Indonesia selaku operator kompetisi Liga Super, manajemen Persipura Jayapura, dan pelatih Jacksen Ferreira Tiago bahwa semua pemain akan berkumpul di Jakarta pada 3 Juni. Namun, untuk pemain asal Persipura dan Persija yang dipanggil ke Timnas, diberi kompensasi untuk bisa bergabung keesokannya. Artinya, Timnas Indonesia akan berlatih hanya 3 hari menjelang pertandingan bergengsi ini.

Lalu, siapa saja pemain yang dipanggil masuk kedalam Timnas?

Pelatih Jacksen memilih bungkam dan menyerahkannya kepada BTN, dengan alasan saat ini dia masih menangani Persipura. Sedangkan Ketua BTN La Nyalla malah menyatakan, “Urusan teknis itu ada di pelatih. Silahkan tanya Jacksen”. Lha?

**

Terlihat jelas perbedaan antara profesionalisme manajemen Timnas Belanda dan manajemen Timnas Indonesia yang masih “semi profesional”. Bagaimanapun, jabatan rangkap di manajemen Timnas membuat kerja jadi tidak fokus. Posisi-posisi penting seperti Ketua BTN dan Pelatih Kepala sudah seharusnya tidak dirangkap agar mereka bisa mengelola program-program Timnas dengan baik, sesuai visi PSSI yang ingin mendongkrak peringkat Indonesia.

Melihat kenyataan ini, kemungkinan Timnas Indonesia bakal kalah pada pertandingan nanti. Tapi jika program Timnas berjalan baik, hasil seri bukan tidak mungkin bisa diraih. Hasil seri melawan peringkat 9 dunia, tentu bisa mendongkrak posisi peringkat Indonesia bukan?

**

.

13692777511699764262

Foto: ANTARA/Wahyu Putro A

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ada “Tangan” Anjing Diborgol di Pasar …

Eddy Mesakh | | 18 December 2014 | 21:39

Konyolnya Dokumen Hoax Kementerian BUMN Ini …

Gatot Swandito | | 18 December 2014 | 09:24

Suka Duka Kerja di Pakistan …

Gaganawati | | 18 December 2014 | 23:19

Warga Hollandia Antusias Menyambut …

Veronika Nainggolan | | 18 December 2014 | 20:40

[UPDATE] Nangkring Parenting bersama Mentari …

Kompasiana | | 10 December 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Seorang Manager Menjadi Korban Penipu …

Fey Down | 7 jam lalu

Meramu Isu “Menteri Rini Melarang …

Irawan | 8 jam lalu

Luar Biasa, Kasus Lapindo Selesai di Tangan …

Hanny Setiawan | 8 jam lalu

PSSI dan Kontradiksi Prestasi …

Binball Senior | 9 jam lalu

Mungkinkah Duet “Jokowi-Modi” …

Jimmy Haryanto | 11 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: