Back to Kompasiana
Artikel

Bola

Rizky Luxianto

Mencoba menjadi pengajar yang baik, praktisi yang cakap, dan pebisnis yang handal, amin...

Penyebab Gagalnya Reformasi PSSI

OPINI | 01 April 2013 | 01:10 Dibaca: 1046   Komentar: 27   0

Sedikit flash back melihat kembali kenapa Reformis PSSI yang didukung seluruh elemen Suporter ketika menurunkan Nurdin bisa gagal menjalankan misi Reformasi PSSI dan PSSI kembali digenggam konco-konconya Nurdin. Semoga menjadi pembelajaran Reformis PSSI di masa depan yang mungkin kalau diberi kesempatan bisa kembali memegang kendali atas PSSI.

.

Penyebab pertama dan utama menurut saya adalah gagalnya Reformis PSSI mengambil HATI SUPORTER yang notabene roh dalam perubahan PSSI itu sendiri. Kegagalan ini merupakan buah dari blunder-blunder yang dilakukan PSSI yang mestinya bisa dihindari namun entah mengapa tidak. Memang serangan dari tim sebelah sangat berperan, namun blunder Reformis PSSI seolah tidak menangkis atau mengantisipasi serangan, namun malah memudahkan musuh dalam menyerang.

.

Blunder PERTAMA adalah memaksakan menambahkan 6 tim tambahan ke dalam ISL, apalagi dua diantaranya adalah PSMS dan Bontang FC yang bukan tim yang berhak masuk ISL pun bukan pula tim dari LPI. Lupakan legalitas, lupakan izin yang diberikan AFC, FIFA dan sebagainya. Dengan masukkanya tim-tim tersebut, maka menjadi pembenaran bagi musuh untuk mengatakan bahwa PSSI ga bener, memasukkan tim yang tidak berhak dsb, sehingga SUPORTER pun ketika musuh menyerang dengan memberontak, berada dibelakang mereka, dan ikut menyalahkan PSSI. Seharusnya paling tidak 4 tim saja dari LPI, bahkan kalau perlu Persebaya tidak usah ikut divisi paling atas dulu, karena kalau 3 tim lainnya (PSM, Persema, dan Persebo) pasti aman dan tidak ada pembenaran yang macam-macam karena memang mereka dulu di ISL.

.

Blunder KEDUA adalah mendepak PT. LI dan brand ISLnya dan menggantinya dengan PT. LPIS dan lebih blunder lagi menamakan liga yang baru IPL, menjadi seolah sama dengan LPI dimana hal ini sangat tidak mengambil hati SUPORTER ISL. Dengan Reformasi PSSI yang diawali dengan pembentukan LPI sebagai liga tandingan, isu pengelola liga dan nama liga menjadi sangat penting, mengingat LPI banyak yang mengaanggap liga tarkam karena dengan tim-tim baru asal-usulnya. Dengan demikian seharusnya sebisa mungkin PT. LI dan ISLnya tetap dijadikan pengelola dan brand, dan kalau pun secara regulasi (terkait audit dsb apakah keharusan atau bagaimana saya sendiri tidak tahu) tidak memungkinkan,gantilah dengan nama lain yang lebih umum, yang lebih mewakili rekonsiliasi, bukan menang kalah salah satu pihak.

.

Blunder KETIGA, adalah melarang pemain ISL memperkuat TIMNAS. Dengan dua blunder di atas saja SUPORTER sudah antipati terhadap PSSI dan liganya, nah ini malah ditambah dengan melarang pemain ISL yang notabene pujaan para suporter TIMNAS, saya sendiri tidak tahu pasti bagaimana aturannya, bahkan seharusnya kalau perlu PSSI melobi FIFA atau bagaimana, entahlah. Apakah ini strategi menggertak atau memang peraturan, kalau peraturan seharusnya biarlah PSSI tetap memainkan, kalaupun setelah dimainkan ada surat atau keputusan FIFA, maka itu lebih baik daripada PSSI sendiri yang menantang suporter ISL. Kalaupun menggertak, seharusnya PSSI berhitung apakah gertakan dia lebih kuat atau lemah, kalau lemah sebaiknya jangan dilakukan.

.

Blunder KEEMPAT, adalah menunjuk pengelola liga PT. LPIS yang tidak kompeten, baik secara aspek teknis pengelolaan, terlebih lagi aspek komersial. Kita lihat teknis pengelolaannya, ketika pertama bergulis jadwal tidak jelas, manual liga tidak jalan, tentu ini yang dilihat suporter, pengelola tidak profesional, maka makin hancur lagi kredibilitas PSSI di mata suporter ISL. Lebih parah lagi, aspek komersial pun seolah tidak diperhatikan, bagaimana tayangan live yang terbatas dan tidak mampu mendatangkan sponsor bagi klub, padahal awalnya tujuan dibentuknya sistem konsorsium adalah agar memudahkan mengelola dan mendapatkan sponsor. Namun hasilnya, klub-klub kekurangan dana, tidak terlihat loga sponsor ada di jersey. Kalau tahun pertama mungkin bisa sedikit dimaklumi, namun ternyata tahun kedua sama saja.

.

Blunder KELIMA, PSSI seolah plin plan dalam dan tidak transparan dalam mengelola isu legalitas dan arahan FIFA. Sebenarnya aturannya seperti apa, sebenarnya arahan FIFA dan AFC seperti apa, saya sendiri sebagai Suporter Pendukung Reformis PSSI kadang bingung. Gampang saja masalah voter kemarin saja, sebenarnya arahan FIFA seperti apa, status caretaker seperti apa, dan isu-isu lainnya yang seharusnya bisa didiskusikan dengan jelas tapi jadi seolah mengambang ga jelas yang benar siapa.

.

Mungkin itu dulu yang dapat saya ungkapkan atas analisis saya dari kegagalan Reformis PSSI , mempertahankan kendalinya, yang menurut saya terjadi karena blunder-blunder mereka sendiri sehingga tidak mampu menangkis serangan dari KPSI. Untuk saat ini KLB selesai, PSSI hanya satu, apapun masalah yang timbul, selesaikan dengan benar dengan mekanisme yang tersedia, dengan aturan yang ada. Semoga kedepan Reformasi PSSI benar-benar bisa dijalankan, tanpa mengorbankan klub, suporter, maupun timnas.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tarian Malinau yang Eksotis Memukau Ribuan …

Tjiptadinata Effend... | | 24 November 2014 | 11:47

Ini Sumber Dana Rp 700 T untuk Membeli Mimpi …

Eddy Mesakh | | 24 November 2014 | 09:46

Saatnya Kirim Reportase Serunya Nangkring …

Kompasiana | | 12 November 2014 | 11:39

Nyicipi Rujak Uleg sampai Coklat Hungary di …

Mas Lahab | | 24 November 2014 | 16:16

Olahraga-olahraga Udara yang Bikin Ketagihan …

Dhika Rizkia | | 11 November 2014 | 13:41


TRENDING ARTICLES

Tjiptadinata, Menang Karena Senang …

Felix | 7 jam lalu

Butuh Rahma Azhari untuk Bekuk Filipina? …

Arief Firhanusa | 9 jam lalu

Tanggapan Negatif Terhadap Kaesang, Putera …

Opa Jappy | 10 jam lalu

Sikap Rendah Hati Anies Baswedan dan Gerakan …

Pong Sahidy | 11 jam lalu

Putra Presiden Konsumsi Babi …

Muhammad Armand | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: