Back to Kompasiana
Artikel

Bola

Sang Juara

seorang juara selalu mencari kesempatan seorang yang kalah selalu mencari alasan

Memahami Makna Road Map PSSI (Football Association of Indonesia)

OPINI | 19 February 2013 | 23:06 Dibaca: 589   Komentar: 0   1

Salam Perjuangan

Memaknai kata Road Map seperti yang diajukan oleh PSSI saat sidang EXCO FIFA seharusnya kita tidak perlu salah interpretasi lagi. Arti Road Map sendiri adalah Peta Jalan, alias langkah-langkah yang akan dilakukan oleh PSSI untuk menyelesaikan masalah internalnya.

Sudah jelas, yang namanya langkah-langkah, ya yang harus ditapaki adalah step by step, alias harus bertahap mulai point ke-1 sampai point ke-4. Jadi tidak bisa Road Map ini langsung melangkah menuju step 4. Laksana ujian, kita seharusnya melewati ujian SD dulu sampai berlanjut ke Perguruan Tinggi.

Berikut kronologis yang seharusnya dijadikan pijakan.

  1. Unifikasi Liga —> ISL dan IPL jadi satu di bawah PSSI
  2. Kembalinya 4 EXCO —-> seharusnya bisa, karena akhirnya PSSI melunakkan dengan tanpa syarat
  3. Revisi Statuta —> terkait dengan interpretasi masalah voter dalam kongres dimana sebelumnya terjadi dispute tentang yang disangkakan pelanggaran statuta oleh 4 EXCO kepada PSSI
  4. Ketiga point diatas disyahkan dalam kongres yang berdasarkan voters SOLO

Jadi, makanya kalo point 4 dulu yang dilakukan malah menimbulkan makna lain-lain… Entah itu wacana penggantian Ketum atau apapun isunya, tidaklah perlu dilakukan karena keluar dari makna Road Map ini sendiri.

Itulah kenapa langkah penyelesaian ini dinamakan Road Map, bukan Point Penyelesaian Masalah PSSI. Ingat..!!! FIFA menganggap ini masalah internal PSSI, bukan masalah dualisme kepengurusan. Tidak ada satupun FIFA menyebut masalah ini sebagai masalah dualisme.

Dari point Road Map inipun tidak menyebut adanya penyelesaian dualisme kepengurusan. Hanya masalah dualisme Liga, pembangkangan 4 EXCO yang disuruh kembali lagi, dan revisi statuta. Dan ketiganya ini akan diputuskan alias disyahkan dalam kongres sebelum deadline FIFA 30 Maret 2013.

Jadi menurut teman-teman, benarkah langkah yang dilakukan Menpora ini menurut FIFA…???

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sense of Meteorology: Kemampuan Meramalkan …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 18 September 2014 | 18:29

Tidak Ada Porter di Australia …

Roselina Tjiptadina... | | 18 September 2014 | 10:45

Perjuangannya Dilaporkan ke Polisi …

Anindita Adhiwijaya... | | 18 September 2014 | 16:41

Larangan Mobil Berpelat Jakarta (B) ke Bogor …

Hanna Chandra | | 18 September 2014 | 16:23

Lomba Menulis Kisah Cinta dan Pernikahan …

Fiksiana Community | | 18 September 2014 | 13:49


TRENDING ARTICLES

TKI “Pejantan” itu Jadi Korban Nafsu …

Adjat R. Sudradjat | 9 jam lalu

Penumpang Mengusir Petinggi PPP Dari Pesawat …

Jonatan Sara | 10 jam lalu

Modus Baru Curanmor. Waspadalah! …

Andi Firmansyah | 11 jam lalu

Bogor dan Bandung Bermasalah, Jakarta …

Felix | 11 jam lalu

Kejahatan di Jalan Raya, Picu Trauma …

Muhammad | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

LPG untuk Masyarakat, Tak ada Jalan Mundur …

Tri Hatmoko | 8 jam lalu

Ditinggal Shalat, Balita pun Menghilang …

Adjat R. Sudradjat | 8 jam lalu

Membumikan Tasawuf di Tengah Umat …

Fadh Ahmad Arifan | 8 jam lalu

‘Papa Pulang, Mama Basah’ …

Muhammad Fikrillah | 8 jam lalu

Kekacauan Sistematika Perundangan Bidang …

Suprijanto Rijadi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: