Back to Kompasiana
Artikel

Bola

Zen Muttaqin

AKU BUKAN APA-APA DAN BUKAN SIAPA-SIAPA. HANYA INSAN YANG TERAMANAHKAN, YANG INGIN MENGHIDUPKAN MATINYA KEHIDUPAN selengkapnya

FIFA, PSSI dan Pemerintah

REP | 28 January 2013 | 20:47 Dibaca: 1787   Komentar: 0   8

13593807271144017745

kangdoellah.wordpress.com

Organisasi FIFA dan Hukum Olahraga


A.  SEJARAH DAN PERKEMBANGAN FIFA
Ada beberapa sumber yang mengatakan bahwa permainan sepakbola berasal dari China. Namun pada faktanya, sepakbola merupakan hasil dari proses panjang peradaban yang dapat ditelusuri di berbagai tempat bahkan sebelum masehi. Encyclopedia Brittanica[1] menyebutkan bahwa permainan sepakbola telah ada sejak abad ketiga atau keempat sebelum masehi. Kemunculan sepak bola sesungguhnya sudah bisa dijejaki di awal peradaban manusia sejak awal Masehi. Era Mesir purba, misalnya, telah mengenal bola dengan kain linen. Bola tersebut sendiri kini masih tersimpan di museum Inggris. Tentara Romawi juga memiliki sejenis sepak bola yang disebut harpastuna.[2] Permainan serupa juga telah terdapat di Yunani pada zaman Yunani kuno, Meksiko, dan Jepang. Berbagai relief dinding di museum menunjukkan bahwa permainan bola sudah dikenal di peradaban Yunani purba dan disebut episcuro. Pada relief tersebut, terlukis seorang anak muda memegang bola bundar dan memainkannya dengan paha.Tercatat sebagai negara yang mengembangkan permainan ini sebagai permainan tim modern ialah negara Inggris. Dalam perkembangannya, pada tahun 1815, Eton College menciptakan sejumlah aturan permainan dan permainan tersebut lebih merupakan suatu bentuk olahraga. Pada tahun 1844 di perkenalkan aturan Cambridge yang disepakati oleh 14 (empat belas) perwakilan berbagai sekolah umum yang memainkan permainan sepakbola saat itu (dua kali di revisi pada tahun 1850) yang ditulis di Trinity College, Cambridge. Pada tahun 1855, Cricketers dan rekan-rekannya dari sekolah Collingswood membentuk klub sepakbola pertama yaitu Sheffield FC, dan pada tahun 1860 telah ada lima belas klub di Sheffield. Pada era 1860-an, para insinyur asal Inggris yang mengerjakan proyek rel kereta api mulai mengenalkan sepakbola di daratan Argentina, Brasil, Uruguay, dan menyebar terus di seantero Amerika Selatan.Pada tanggal 8 desember 1863, Inggris meresmikan Football Association dengan aturan mainnya di Freemason Tavern,Great Queen Street, London. Football Association yang didirikan pada tanggal 26 Oktober 1863 di maksudkan untuk membuat keseragaman peraturan di bidang permainan ini. Pada tanggal 10 November di tahun yang sama, pengurus FA bertemu untuk membahas berbagai aturan permainan sepakbola yang di sepakati oleh para anggotanya. Sejak itu sepakbola menjadi olahraga utama di Inggris serta digemari oleh para tentara, pelaut, pedagang hingga biarawan. Berbagai aturan dan perlengkapan permainan terus berkembang seiring dengan menyebarnya permainan ini ke berbagai benua yang melekat juga politik kolonisasi.Perkembangan pengaturan ini bersamaan dengan terbentuknya berbagai asosiasi persepakbolaan yang terus berlangsung di Inggris hingga terbentuk International Football Association Board (IFAB) pada tahun 1886 setelah pertemuan antara Manchester of the Football Association, the Scottish Football Association, the Football Association of Wales, dan the Irish Football Association. Perkembangan selanjutnya, Pada tanggal 21 Mei 1904 diprakarsai oleh enam asosiasi sepakbola di Eropa, yakni USFA Prancis, UBSSA Belgia, DBU Denmark, NVB Belanda, Madrid Fc Spanyol, SBF Swedia, dan ASF Swiss, mendirikan Federation International Football Association (FIFA) di Paris, Perancis. Pada tahun 1946 FA bergabung ke FIFA, ketika sekretaris FA Sir Stanley Rous meninggalkan FA dan menjadi Presiden FIFA pada tahun 1960. Beliaulah yang berusaha menghimpun dan mempersatukan anggota lainnya. Semenjak itu lah Organisasi ini berkembang pesat.Pada ulang tahunnya yang ke-25, FIFA beranggotakan 40 negara, kemudian di tahun 1963 keanggotaannya mencapai 100. hingga saat ini FIFA memiliki 208 anggota yang berupa asosiasi-asosiasi sepakbola di negara masing-masing. Terdapat enam konfederasi di bawah FIFA, keenam konfederasi itu adalah Asian Football Confederation (AFC) untuk Asia dengan 46 anggota asosiasi sepakbola negara, Confederation Africaine de Football (CAF) untuk Afrika dengan 53 anggota, Confederation of North, Central American and Caribean Association Football (CONCACAF) untuk Amerika Tengah dan Utara serta karibean, Confederation Sudamericana de Futbol (CONMEBOL) untuk Amerika Selatan dengan 10 anggota, Oceania Football Confederation (OFC) untuk Oceania dengan 11 anggota, The Union des Associations Europeennes de Football (UEFA) dengan 53 anggota.FIFA merupakan organisasi internasional yang memiliki dan mengelola sepakbola professional secara tunggal di dunia, yang didirikan berdasarkan ketentuan Pasal 60 Swiss Civil Code dan diakui keberadaannya oleh negara-negara di dunia. Jumlah keanggotaan FIFA lebih besar dibandingkan dengan keanggotaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang hanya 192 negara saja.Anggota FIFA bukanlah negara, melainkan asosiasi sepakbola swasta tunggal yang dibentuk oleh sekelompok orang yang mengelola klub sepakbola yang berbadan hukum di Negara yang bersangkutan sesuai dengan mekanisme dan sistem aturan yang ditetapkan Pasal 10 ayat (1) Statuta FIFA .“Any Association Which is responsible for organizing and supervising football in its country may become a member of FIFA. In this context, the expression “country” shall refer to an independent state recognized by the international community. Subject to par. 5 and par. 6 below, only one Association shall be recognized in each country.”  1

http://puterasansiro.blogspot.com/2012/07/blog-post.html

===============================

.

.

SEJARAH DAN PERKEMBANGAN FIFA

Sepakbola adalah olahraga yang sudah mengalami proses panjang mengarungi perkembangan zaman dan peradaban yang dapat ditelusuri di berbagai tempat bahkan sebelum masehi.

Era Mesir purba, misalnya, telah mengenal bola dengan kain linen. Bola tersebut sendiri kini masih tersimpan di museum Inggris. Tentara Romawi juga memiliki sejenis sepak bola yang disebut harpastuna.

Permainan serupa juga telah terdapat di Yunani pada zaman Yunani kuno, Meksiko, dan Jepang. Berbagai relief dinding di museum menunjukkan bahwa permainan bola sudah dikenal di peradaban Yunani purba dan disebut episcuro. Pada relief tersebut, terlukis seorang anak muda memegang bola bundar dan memainkannya dengan paha.

Tercatat sebagai negara yang mengembangkan permainan ini sebagai permainan tim modern ialah negara Inggris. Dalam perkembangannya, pada tahun 1815, Eton College menciptakan sejumlah aturan permainan dan permainan tersebut lebih merupakan suatu bentuk olahraga.

Pada tahun 1844 di perkenalkan aturan Cambridge yang disepakati oleh 14 (empat belas) perwakilan berbagai sekolah umum yang memainkan permainan sepakbola saat itu (dua kali di revisi pada tahun 1850) yang ditulis di Trinity College, Cambridge.

Pada tahun 1855, Cricketers dan rekan-rekannya dari sekolah Collingswood membentuk klub sepakbola pertama yaitu Sheffield FC, dan pada tahun 1860 telah ada lima belas klub di Sheffield. Pada era 1860-an, para insinyur asal Inggris yang mengerjakan proyek rel kereta api mulai mengenalkan sepakbola di daratan Argentina, Brasil, Uruguay, dan menyebar terus di seantero Amerika Selatan.

Pada tanggal 8 desember 1863, Inggris meresmikan Football Association dengan aturan mainnya di Freemason Tavern,Great Queen Street, London.

Football Association yang didirikan pada tanggal 26 Oktober 1863 di maksudkan untuk membuat keseragaman peraturan di bidang permainan ini. Pada tanggal 10 November di tahun yang sama, pengurus FA bertemu untuk membahas berbagai aturan permainan sepakbola yang di sepakati oleh para anggotanya.

Setelah itu terbentuklah berbagai asosiasi persepakbolaan yang terus berlangsung di Inggris hingga terbentuk International Football Association Board (IFAB) pada tahun 1886 setelah pertemuan antara Manchester of the Football Association, the Scottish Football Association, the Football Association of Wales, dan the Irish Football Association.

Pada tanggal 21 Mei 1904 Federation International Football Association (FIFA) didirikan di Paris, Perancis.

diprakarsai oleh enam asosiasi sepakbola di Eropa, yakni USFA Prancis, UBSSA Belgia, DBU Denmark, NVB Belanda, Madrid Fc Spanyol, SBF Swedia, dan ASF Swiss.

Pada tahun 1946 FA bergabung ke FIFA, ketika sekretaris FA Sir Stanley Rous meninggalkan FA dan menjadi Presiden FIFA pada tahun 1960. Semenjak itu lah Organisasi ini berkembang pesat.

Pada tahun 1952 PSSI menjadi Anggota FIFA dan mengikatkan diri sebagai bahagian integral dari Organisasi FIFA.

Pada ulang tahunnya yang ke-25, FIFA beranggotakan 40 negara, kemudian di tahun 1963 keanggotaannya mencapai 100.

Hingga saat ini FIFA memiliki 209 anggota yang berupa asosiasi-asosiasi sepakbola di negara masing-masing. Terdapat enam konfederasi di bawah FIFA,

1.Asian Football Confederation (AFC) untuk Asia dengan 46 anggota asosiasi sepakbola negara,

2. Confederation Africaine de Football (CAF) untuk Afrika dengan 53 anggota,

3. Confederation of North, Central American and Caribean Association Football (CONCACAF) untuk Amerika Tengah dan Utara serta karibean,

4.Confederation Sudamericana de Futbol (CONMEBOL) untuk Amerika Selatan dengan 10 anggota,

5.Oceania Football Confederation (OFC) untuk Oceania dengan 11 anggota,

6.The Union des Associations Europeennes de Football (UEFA) dengan 53 anggota.

FIFA merupakan organisasi internasional yang memiliki dan mengelola sepakbola professional secara tunggal di dunia, yang didirikan berdasarkan ketentuan Pasal 60 Swiss Civil Code dan diakui keberadaannya oleh negara-negara di dunia. Jumlah keanggotaan FIFA lebih besar dibandingkan dengan keanggotaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang hanya 192 negara saja.

Anggota FIFA bukanlah negara, melainkan asosiasi sepakbola swasta tunggal yang dibentuk oleh sekelompok orang yang mengelola klub sepakbola yang berbadan hukum di Negara yang bersangkutan sesuai dengan mekanisme dan sistem aturan yang ditetapkan

Pasal 10 ayat (1) Statuta FIFA .“Any Association Which is responsible for organizing and supervising football in its country may become a member of FIFA. In this context, the expression “country” shall refer to an independent state recognized by the international community. Subject to par. 5 and par. 6 below, only one Association shall be recognized in each country.”

Dasar Hukum Pendirian FIFA,

Seperti halnya organisasi internasional yang lain FIFA memiliki ciri organisasi internasional yaitu, suatu organisasi yang permanen untuk melanjutkan fungsinya yang telah di tetapkan.

FIFA adalah Organisasi yang memiliki suatu instrumen dasar (Constituent Instrument) yang memuat prinsip-prinsip, tujuan dan struktur maupun cara organisasi itu bekerja.

FIFA adalah Organisasi internasional dalam arti yang luas, meliputi tidak saja organisasi internasional public (Public International Organization) tetapi juga organisasi privat (Private International Organization). Organisasi semacam itu meliputi juga organisasi regional dan organisasi sub-regional. Dan juga organisasi yang bersifat universal (organization of universal character, memberika kesamaan kedudukan diantara anggotanya.

FIFA adalah salah satu organisasi internasional. Kedudukan FIFA sebagai organisasi internasional telah diakui oleh masyarakat internasional. FIFA merupakan organisasi internasional terbesar setelah PBB dengan 209 negara anggota.

FIFA adalah organisasi internasional yang bersifat permanen, dibentuk oleh asosiasi-asosiasi sepakbola negara secara sukarela yang memiliki anggaran dasar atau konstitusi yang memuat mengenai tujuan dan struktur organisasi tersebut.

FIFA juga memiliki badan perwakilan dan sekretariat permanen yang melaksanakan fungsi administratif , penelitian dan informasi yang berkesinambungan.

Kekuasaan tertinggi dalam organisasi FIFA terletak pada Kongres dan Komite Eksekutif, badan ini memberikan pertimbangan dan mempunyai kekuasaan untuk mengambil keputusan dan  melaksanakan  pengawasan. Selain itu juga mengadakan pertemuan secara berkala.

Sekretariat Jenderal bertanggung jawab untuk melaksanakan keputusan-keputusan dan rekomendasi yang telah disahkan oleh organ tertinggi tersebut serta mempunyai hubungan yang erat dengan masing-masing asosiasi sepakbola dari negara anggota dalam rangka melaksanakan kerjasama.

Statuta merupakan hasil kesepakatan antara asosiasi-asosiasi sepakbola negara yang hadir di Paris. Hasil dari kesepakatan asosiasi-asosiasi sepakbola negara tersebut disetujui pula oleh asosiasi sepakbola negara lain. Asosiasi-asosiasi sepakbola negara yang telah menyetujui dan ikut serta tersebut kemudian menjadi anggota FIFA.

Dengan demikian Statuta yang telah disepakati dan disetujui oleh asosiasi-asosiasi sepakbola negara tersebut merupakan suatu persetujuan internasional.

Statuta sebagai instrumen dasar (Constituent Instrument) memuat beberapa hal mendasar, yaitu

Tujuan FIFA diatur pada pasal 3 (A) sampai dengan (E). Sementara itu

Struktur FIFA diatur pada pasal V (A) hingga (E). Sedangkan

Operasional FIFA diatur pada pasal VI statute FIFA.

Sebagaimana telah diketahui bahwa FIFA adalah organisasi yang permanen maka FIFA memiliki tempat kedudukan yang tetap pula.

FIFA merupakan organisasi internasional dan sekaligus subjek hukum internasional yang memenuhi syarat-syarat hukum internasional, dimana dipenuhinya syarat-syarat sebagai berikut:

Terbukanya organisasi tersebut bagi negara-negara untuk menjadi anggota, dengan ikut serta dan menandatangani instrument dasar (Statuta FIFA).

Adanya organisasi dan kesekretariatan yang permanen yang dapat menjalankan fungsi-fungsi khusus, seperti fungsi administrasi, riset dan informasi.

Didirikan berdasarkan persetujuan atau perjanjian internasional yang diwujudkan dalam instrumen dasar, dimana didalamnya terdapat tujuan, struktur dan metode kerja dari FIFA sebagai organisasi internasional.

Adanya organ atau sarana untuk pertemuan guna kepentingan konsultasi yang representatif yang mewakili seluruh anggota.

Adanya hak-hak dan kewajiban-kewajiban dalam hukum internasional.

Adanya kemampuan hukum bagi organisasi tersebut.


Tujuan FIFA

FIFA memiliki tujuan, sebagai sarana untuk mempromosikan kemanusiaan melalui sepakbola. Hal ini tercermin dalam tujuan pendirian FIFA seperti yang tercatat dalam statuta FIFA yaitu : “to improve the game of football constantly and promote it globally in the light unifying, educational, cultural and humanitarian values, particularly through youth and development programmes.

”Berdasarkan tujuan tersebut, FIFA berupaya untuk menciptakan perdamaian dan ketertiban dunia melalui sepakbola dengan mengumandangkan slogan For the Game For the World dan tiga misi yang dirangkai dalam satu kalimat develop the game, touch the world , dan build a better future.

FIFA mendasarkan hal tersebut kepada pendidikan, budaya dan nilai-nilai kemanusiaan, khususnya melalui anak muda dan program pembangunan anak muda, dengan cara mengelola kompetisi yang menjadi kewenangannya, membuat regulasi dan persyaratan serta memastikan semua anggotanya tunduk dan patuh pada statuta FIFA , regulasi–regulasi yang dikeluarkan FIFA, keputusan-keputusan yang dikeluarkan FIFA dan the Laws of the Game, serta mencegah semua cara dan praktek yang mungkin dapat mengganggu integritas setiap pertandingan sepakbola atau kompetisi sepakbola yang diselenggarakan oleh asosiasi sepakbola yang menjadi anggota FIFA.

Pasal 2 Statuta FIFA menyebutkan tujuan-tujuan dari FIFA, sebagai berikut:
(a) to improve the game of football constantly and promote it globally in the light of its unifying, educational, cultural and humanitarian values, particularly through youth and development programmes;
(b) to organise its own international competitions;
(c) to draw up regulations and provisions and ensure their enforcement;
(d) to control every type of Association Football by taking appropriate steps to prevent infringements of the Statutes, regulations or decisions of FIFA or of the Laws of the Game;
(e) to prevent all methods or practices which might jeopardise the integrity of matches or competitions or give rise to abuse of Association Football.

FIFA, PSSI dan Pemerintah

FIFA hingga kini terus berkembang mengikuti perubahan dan perkembangan zamannya, oleh karena itu pada setiap Konggress FIFA, maka akan banyak hal yang dilakukan dari evaluasi selama masa kepngurusan yang lalu, Dan hal itulah yang kemudian memberikan ruang perubahan dan penyesuaian atas perubahan zaman nya.

Perkembangan dan perubahan FIFA merupakan wujud dari upayanya untuk tetap sutrvive mengarungi zamannya, agar tak ketinggalan zaman dan dilindas oleh perubahan zaman.

Semoga Tulisan sekelumit inI bisa sedikit membuka cakrawala, dan memberikan sekedar awalan pengetahuan dasar dari pada Sepakbola terutama FIFA dan sejarah perkembangannya.

Ternyata Sepakbola tidak terbentuk demikian saja yang turun dari langit seperti yang kita kenal sekarang ini, permainan sepakbola yang kita lihat dan kita jalani sekarang ini adalah permainan yang mengalami perubahan terus menerus dan disusun oleh system dan prosesur Organisasi manjemen FIFA sejak didirikannya

Oleh karena itu wajarlah kalau Sepakbola yang kita lihat dan kita mainkan ini merupakan hak milik dan hak kekayaan Intelektual FIFA sebagai subyek Hukum International.

Maka sudah pantas dan wajar apabila kita tidak boleh semena mena dan memperkosa serta menggunakannya sesuai dengan kehendak kita tanpa seijin dan sepengetahuan FIFA sebagai subyek hukum international.

Sejak tahun 1952 PSSI sebagai badan hukum yang syah didalam hukum Indonesia, mengikatkan diri sebagai anggota dan sebagai bagian integral yang tak bisa dipisahkan dengan Organisasi Induk FIFA.

Dari uraian diatas jelas, Kapankah Pemerintah Indonesia merasa memiliki dan berhak atas PSSI, dan juga terhadap Sepakbola sebagai kegiatan dan permainan

Pemerintah Indonesia tidak memiliki hak sama sekali atas PSSI dan Sepakbola sebagai Permainan dan olahraga.

Lantas sejak kapan Pemerintah mampu dan memiliki kewenangan membubarkan PSSI, sungguh naïf dan tidak tahu tentang PSSI dan sepakbola.

Kita hanya bisa bersyukur memiliki sejarah panjang bersama FIFA, kebersamaan PSSI dengan FIFA tidak bisa dihapus demikian saja sampai kapanpun, karena FIFA tidak akan pernah membubarkan PSSI, karena PSSI tidak akan mungkin dan tak akan pernah keluar dari Statuta yang ada.

PSSI adalah milik Bangsa Indonesia yang berkolaborasi dan bersama membangun Manusia, karena sesuai dan kesamaan dengan tujuan FIFA.

Pemerintah tugasnya mengamankan agenda Bangsa Indonesia dalam kerjasamanya dengan FIFA untuk mencapai tujuan Bangsa Indonesia sesuai dengan Preambule UUD 1945.

.

Merdeka ! Merdeka ! Merdeka!

.

Jakarta 28 Januari 2013

.

Zen Muttaqin.

.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Lebaran Sederhana ala TKI Qatar …

Sugeng Bralink | | 30 July 2014 | 22:22

Ternyata Kompasiana Juga Ada Dalam Bidikan …

Febrialdi | | 30 July 2014 | 04:30

Indonesia Termasuk Negara yang Tertinggal …

Syaiful W. Harahap | | 30 July 2014 | 14:23

Sultan Brunei Sambut Idul Fitri Adakan Open …

Tjiptadinata Effend... | | 30 July 2014 | 07:16

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56


TRENDING ARTICLES

Jokowi Menipu Rakyat? …

Farn Maydian | 9 jam lalu

Gandhi-Martin Luther-Mandela = Prabowo? …

Gan Pradana | 11 jam lalu

Jokowi Hanya Dipilih 37,5% Rakyat (Bag. 2) …

Otto Von Bismarck | 13 jam lalu

Jokowi yang Menang, Saya yang Mendapat Kado …

Pak De Sakimun | 15 jam lalu

Dilema Seorang Wanita Papua: Antara Garuda …

Evha Uaga | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: