Back to Kompasiana
Artikel

Bola

Tri Makno

laki-laki yang mencoba tidak ingkar janji

Asal Usul

OPINI | 09 August 2012 | 17:30 Dibaca: 520   Komentar: 25   3

Politik memang aneh. Jika ada yang menanyakan 1 + 1 kesepakatan umum adalah2, namun jika dengan orang politik dia akan balik bertanya ” basis berapa…” kalau basis 2 alias biner maka hasilnya 10. Permasalahn PSSI sedemikian gamblang. ditambah lagi posisi organisasi ini sebagai wadah olahraga yang mengedepankan sportifitas semuanya terbuka nyata. Ada aturan dan cara main yang baku. Bahkan seabsurd apapun keputusan wasit adalah final.

Sejak awal penulis berpendapat sepak bola tidak memiliki hak paten. siapapun bisa dan boleh memainkanya dengan aturan FIFA atau aturan VIVA. Dengan 1 bola ataupun dengan 2 bola. Maka, bukan masalah legal atau ilegalnya Liga Super, karena setiap orang berhak memainkan sepakbola. PT LI dan LSInya, mereka diluar sisitem FIFA, siapa yang bisa melarang ? nyatanya setiap tahun juga bergulir ribuan tarkam seluruh indonesia. Mengapa diributkan?

adalah ketua PSSI yang penulis pikir terlalu mengedepankan emosi, mencoba menyelamatkan sejarah besar klub-klub dengan mental pengurus abal-abal. Kalau Persib mau diluar sistem FIFA kenapa ditahan-tahan? Biarkan saja… gitu aja kok repot.

Dan, melihat perkembangan MoU penulis seperti menjadi khowarij. PSSI mengorbankan kekalahan 10-0 dengan menegosiasikan posisi. membalas kejahatan adalah merendahkan diri, dan mengajak negosiasi kejahatan mengangkat derajat penjahat.

hingga titik ini Alhamdulillah, angin pertengahan tahun 2012 menunjukan tanda-tanda perbaikan, geliat semi perbaikan. becik ketitik ala ketara. Jokowi memenangi putaran pertama, KPK berani membuka aib POLRI dan orang dekat Istana, dan PSSI kita menempatkan posisi yang solid dalam JC. Semoga kita bosan dengan kejahata.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | | 02 September 2014 | 11:41

Yakitori, Sate ala Jepang yang Menggoyang …

Weedy Koshino | | 02 September 2014 | 10:50

Hati-hati Menggunakan Softlens …

Dita Widodo | | 02 September 2014 | 08:36

Marah, Makian, Latah; Maaf Hanya Ekspresi! …

Sugiyanto Hadi | | 02 September 2014 | 02:00

Masa Depan Timnas U-19 …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 21:29


TRENDING ARTICLES

Gunung Padang, Indonesia Kuno yang …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Halusinasi dan Penyebabnya, serta Cara …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Vonis Ratu Atut Pamer Kekuatan Mafia Hukum …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

3 Langkah Menjadi Orang Terkenal …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Koalisi Merah Putih di Ujung Tanduk …

Galaxi2014 | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Presiden SBY dan Koalisi Merah Putih …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

Menyaksikan Sinta obong di Yogyakarta …

Bugi Sumirat | 8 jam lalu

Mengapa Plagiarisme Disebut Korupsi? …

Himawan Pradipta | 9 jam lalu

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | 9 jam lalu

Siapa Ketua Partai Gerindra Selanjutnya? …

Riyan F | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: